10 Tips Mempercepat Windows 10

COPAD | 10 Tips Mempercepat Windows 10 - Windows 10 adalah sistem operasi terkode yang paling efisien dari Microsoft, tetapi juga berisi fitur - fitur yang memerlukan sejumlah besar sumber daya sistem. Sisi positifnya, iterasi terbaru dari Windows juga memiliki beberapa fitur built-in yang sangat berguna untuk meningkatkan efisiensi secara keseluruhan.

Jika kamu merasa bahwa kinerja komputer kamu telah melambat itu mungkin berarti terdapat sejumlah kerusakan kecil pada perangkat kamu dan kemungkinan besar pelakunya adalah bloatware, file sementara / file sampah dan juga berupa perangkat keras yang sudah usang.

Kali ini, mimin akan memberitahukan sepuluh tips terbaik yang dapat kamu lakukan untuk mempercepat Windows 10, termasuk defragging, membersihkan program yang tidak diinginkan, menonaktifkan efek khusus yang berlebihan dan bahkan melakukan peningkatan perangkat keras.

1. Matikan PC kamu
Banyak pengguna tetap menjalankan PC mereka selama berminggu-minggu pada suatu waktu namun Windows 10 secara otomatis akan mengaktifkan mode sleep. Tetapi setiap proses yang sebelumnya telah dimulai akan terus berlanjut dan dapat terakumulasi dari waktu ke waktu sehingga memperlambat komputer kamu.

Kamu dapat memperbaiki masalah ini dengan mematikan PC setiap hari setelah selesai menggunakannya, dengan mengklik tombol Windows dan memilih tombol Power.
Pastikan untuk menutup semua program yang sedang berjalan dan menyimpan pekerjaan kamu sebelum melakukannya. Jika PC kamu melambat sehingga tidak dapat menampilkan menu Windows, tekan terus tombol Daya secara manual hingga PC kamu sepenuhnya dimatikan.

2. Update Windows
Microsoft terus-menerus merilis pembaruan untuk Windows 10 yang dirancang untuk memperbaiki bug umum yang mengurangi kinerja sistem. Beberapa di antaranya cukup ringan sedangkan yang lain nya membuat perubahan signifikan pada sistem untuk memaksimalkan efisiensi.

Maka dari itu sangat disarankan bagi kamu mengUpdate Windows, untuk menegecek pembaruan buka menu Windows dan ketik Perbarui di bilah pencarian dan klik Periksa Pembaruan.

Jika pembaruan utama tersedia, pastikan kamu menyimpan dan mencadangkan data pribadi sebelum melanjutkan. PC kamu mungkin perlu restart beberapa kali untuk menerapkan semua pembaruan yang tersedia. Jika sudah lama sejak pembaruan terakhir, silahkan klik Periksa Pembaruan lagi setelah memulai ulang untuk memastikan tidak ada lagi yang tersedia.

3. Periksa aplikasi startup
PC dapat menjadi macet oleh banyaknya proses yang berjalan. Ini sering terjadi karena banyak installer yang menginstruksikan Windows untuk menjalankan program dengan sendirinya segera setelah kamu menyalakan PC.

Untuk memeriksa program startup, buka Task Manager (Ctrl + Alt + Del), kemudian klik tab 'Startup'. Perhatikan 'Startup Impact' dengan cermat untuk setiap program, misalnya 'High' karena ini salah satu cara yang bagus untuk menemukan aplikasi yang cenderung memperlambat sistem.

Untuk mencegah Windows menjalankan program dengan sendirinya, klik kanan pada program lalu pilih 'Disable'.

4. Jalankan Disk Cleanup
Disk Cleanup adalah utilitas Windows yang sangat built-in. Kamu dapat menggunakannya untuk menghapus file sementara yang terakumulasi di komputer, seperti gambar mini, file program yang diunduh, dan halaman web offline.

Klik menu Windows dan ketik 'Disk Cleanup' di bar pencarian untuk memulai. Utilitas akan menampilkan pilihan file untuk dihapus. Cukup tandai kotak centang di samping setiap opsi. Klik 'Bersihkan File Sistem' untuk memulai. Disk Cleanup akan menghitung jumlah ruang penyimpanan kamu.

Ini juga merupakan cara yang bagus untuk menghapus file apa pun di hard drive yang tidak lagi kamu perlukan. Tempat yang mudah untuk memulainya adalah folder 'Unduhan'.

5. Hapus software yang tidak digunakan
Banyak vendor yang mengirimkan software ke PC mereka dengan melalui pihak ketiga, dan karena ukurannya yang besar dan biasanya tidak perlukan kadang-kadang membuat sistem kerja PC kita melambat, biasanya ini disebut sebagai 'Bloatware'. Banyak pengguna komputer juga menginstal software untuk tujuan tertentu dan tidak pernah menggunakannya lagi, misalnya mendesain newsletter.

Program redundant menghabiskan banyak ruang pada hard drive dan dapat mengurangi kinerja. Untuk memeriksa aplikasi yang diinstal, buka 'Control Panel'> 'Programs'> 'Programs and Features'> 'Uninstall a Program'.

Klik kanan pada semua program yang tidak lagi diperlukan dan pilih 'Uninstall'. Windows 10 akan meminta izin untuk melakukan perubahan pada sistem. Klik 'Ya' untuk melanjutkan.

6. Nonaktifkan efek khusus
Windows 10 agak berat pada sisi efek khusus. Secara default Windows dan fitur lainnya diprogram untuk memudarkan tampilan layar. Fitur-fitur lain yang kaya sumber daya tetapi tidak perlu tersebut adalah translucency dan animasi.

Untuk mengembalikan PC ke pengaturan dasar, buka menu Windows dan cari 'Sistem', kemudian buka tab 'Pengaturan Lanjutan' dan pilih 'Pengaturan Kinerja'.

Di bawah tab 'Visual Effects', klik tombol radio untuk 'Custom'. Di sini, kamu dapat menghapus centangan dari kotak centang di samping pengaruh visual apa pun yang ingin dinonaktifkan. Klik 'Terapkan' untuk mengonfirmasi perubahan.

7. Nonaktifkan efek transparansi
Selain menggunakan banyak sumber daya sistem untuk menampilkan fitur-fitur seperti animasi, Windows 10 juga menggunakan efek transparansi untuk fitur-fitur tertentu seperti menu tugas. Efek yang tampak ringan dan sederhana ini sebenarnya cukup rumit untuk digambarkan, karena sistem perlu menghitung bidang yang sama dua kali.

Untuk menonaktifkan efek transparansi, buka menu Windows dan ketik ''Make Start, taskbar and Action Center transparent'. Ini akan menampilkan pengaturan 'Warna'. Dari sini kamu dapat memilih untuk menonaktifkan transparansi.

Kamu juga dapat mengubah mode aplikasi default antara 'Cahaya' dan 'Gelap'. Ini tidak akan mempengaruhi kecepatan sistem, tetapi mungkin membuat Desktop lebih mudah dilihat.

8. Tingkatkan RAM kamu
Keseluruhan kecepatan dari PC dapat ditingkatkan dengan meningkatkan jumlah memori virtual (RAM). Windows 10 membutuhkan minimal 4GB untuk berjalan dengan lancar, meskipun tidak memperhitungkan aplikasi sumber daya yang memakan banyak ruang seperti video game.

Solusi termudah untuk ini adalah menginstal lebih banyak RAM. PC memiliki sejumlah 'slot' RAM di mana kamu dapat memasukkan chip. Untuk menentukan jenis memori yang digunakan mesin, buka Task Manager (Ctrl + Alt + Del), lalu klik 'Performance'. Sistem akan menampilkan slot memori yang digunakan serta jenis penggunaannya misalnya DDR4.

Memasang chip RAM baru cukup sederhana. Jika kamu melakukannya sendiri, gunakan gelang tangan anti-statis untuk mencegah kerusakan pada komponennya. Atau banyak toko reparasi PC yang dapat melakukan upgrade perangkat keras untuk kamu dengan biaya yang kecil.

9. Gunakan SSD
SSD (Solid State Drives) menggunakan memori Flash, jenis yang sama dapat ditemukan di USB stick. SSD memang lebih mahal per GB daripada hard drive biasa, tetapi jika kamu bersedia membayar biayanya, kamu akan melihat peningkatan besar selama waktu boot, waktu akses file, dan respons sistem secara keseluruhan.

Jika ingin membeli SSD dan akan menginstalnya sendiri pastikan untuk memiliki ukuran yang tepat untuk PC kamu (2,5 "untuk perangkat portabel, 3,5" untuk perangkat desktop). Kamu dapat menggunakan software bebas seperti Clonezilla untuk menyalin konten dari hard disk kamu saat ini ke SSD baru.

10. Jalankan Pemeliharaan Sistem
Windows 10 memiliki utilitas built-in yang melakukan tugas pemeliharaan sistem rutin seperti mendefrag hard drive, memindai pembaruan, dan memeriksa malware.
Tugas-tugas ini biasanya berjalan saat PC kamu tidak aktif tetapi jika kamu telah mendapatkan masalah dengan kinerja sistem, kamu dapat menjalankan perawatan secara manual.

Untuk memulai, buka Control Panel, pilih 'System and Security' lalu pilih 'Security and Maintenance'. Klik tanda panah untuk memperluas opsi perawatan. Dari sini kamu dapat memilih 'Mulai Perawatan'. Tutup dan simpan semua file yang terbuka sebelum melanjutkan.

Sekian tips untuk mempercepat penggunaan windows 10, semoga bermanfaat. Dan terus kunjungi blog COPAD untuk mendapatkan tips-tips menarik lainnya serta download juga software-software gratis di sini.

post written by:

Related Posts

0 Comments: